Kekecewaan Jose Mourinho membuat suporter Manchester United gelisah

Paul Pogba. Jesse Lingard. Romelu Lukaku. Marouane Fellaini. Ashley Young. Kelima pemain ini memiliki kampanye Piala Dunia yang setidaknya sangat bagus dan paling luar biasa. Mereka bertiga kembali ke Old Trafford, di mana mereka bergabung dengan orang lain yang melampaui harapan di Rusia, seperti Victor Lindelof dari Swedia, atau mempertahankan reputasi mereka yang baik, seperti Serbia Nemanja Matic. Lalu mengapa penggemar Manchester United cemas tentang musim yang mendekat? Dan yang lebih penting, apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah itu? Kecemasan sebagian berasal dari kenyataan bahwa Liverpool, rival bebuyutan United, telah menambahkan peningkatan yang segera dan luar biasa di daerah-daerah di mana mereka kekurangan musim lalu, membawa seorang penjaga gawang baru (Alisson, dari Roma) dan seorang gelandang tengah baru (Naby Keita , dari RB Leipzig) yang banyak dianggap sebagai yang terbaik di dunia.

Namun sebagian besar kekhawatiran lebih dekat ke rumah. Khususnya: bagaimana United bisa mendapatkan serangan serangan mereka, masalah sistemik musim lalu yang berasal dari kegagalan untuk membuat bola maju cukup cepat? Jawabannya mungkin sudah ada di skuad mereka. Sebuah kemitraan tengah-belakang Eric Bailly – yang sekarang telah mendapat manfaat dari beberapa bulan penyembuhan – dan Lindelof sekarang tampak seperti pilihan terbaik United. Pemain asal Swedia itu sangat bagus musim panas ini di Rusia dan seharusnya cukup dilakukan di mata Jose Mourinho, yang adalah seorang cendekiawan di turnamen itu, untuk menggantikan Phil Jones dan Chris Smalling di lineup United. Ini telah mengambil Lindelof beberapa waktu untuk menetap di Old Trafford tetapi kemampuannya belum pernah berselisih.

Dia dan Bailly, dalam kondisi terbaiknya, menawarkan ketepatan, ketepatan, dan ambisi untuk meneruskan Jones dan Smalling tidak. Dengan distribusi yang cepat dan akurat dari belakang, United akan mendapat manfaat dengan mendapatkan serangan mulai lebih cepat. Tampaknya United akan memulai musim dengan poros lini tengah Pogba dan Matic, tetapi Piala Dunia Prancis telah menunjukkan bahwa Pogba membutuhkan mitra yang lebih dinamis di sampingnya untuk berkembang. Baik Fred maupun Ander Herrera adalah N’Golo Kante – tidak ada orang lain – tetapi, setidaknya dalam rotasi, mereka adalah pilihan untuk membantu membawa yang terbaik darinya. Lalu ada Pogba, kembali dari Piala Dunia di mana dia menunjukkan semua kualitasnya untuk efek terbaik. Itu adalah prospek yang mengasyikkan dan situasi yang akan segera dimanfaatkan oleh United. Pilihan di full-back memuaskan daripada mendebarkan, dengan Ashley Young di depan Luke Shaw di sebelah kiri dan Antonio Valencia dengan wakil yang sangat baik di Diogo Dalot. Namun, masih ada perasaan bahwa United membutuhkan satu penyerang lagi, lebih disukai di sayap kanan. Di tempat lain, mereka memiliki bakat.

Artikel Terkait :  Resepsi Wenger di Emirates menunjukkan hubungan dengan fans Arsenal yang rusak

Tantangan sebenarnya terletak pada Mourinho. Dia harus benar-benar bersemangat saat ini – Fellaini dan Young adalah pemain di mana dia memiliki keyakinan yang mengejutkan, dan yang telah melunasinya dengan bentuk yang bagus musim panas ini. Lingard, Pogba dan Lukaku telah membuktikan kecemerlangan mereka di panggung terbesar. Namun Mourinho, alih-alih menunggangi gelombang optimisme pasang ini, telah memangkas angka putus asa akhir-akhir ini. Dia tampak sibuk mengelola dan meminimalkan harapan, mempertanyakan apakah Pogba dapat fokus pada pekerjaan di level klub. Pramusim ini harus menjadi lembaran yang bersih – kesempatan untuk kembali terlibat Anthony Martial, yang sayangnya terlihat sedang keluar dari pintu, dan berbicara tentang peluang gelar timnya. Ini mungkin hanya tampak seperti kata-kata, tetapi menjadi hal yang penting. Mungkin, meskipun – dan ini hanya kecurigaan – kinerja yang sangat baik dari para pemainnya di Piala Dunia telah memberi tekanan lebih lanjut pada Mourinho, karena mereka telah menyebabkan orang lain bertanya kepadanya mengapa mereka tidak memberikan secara kolektif untuk klub mereka. Dihadapkan dengan tekanan itu, ia tampaknya telah mundur ke posisi defensif – tetapi jika United ingin berhasil tahun ini, ia mungkin perlu keluar darinya, dan dengan cepat demikian.

Baca Juga :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2018 Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Casino | Bandar Bola | Judi Online All Rights Reserved. Frontier Theme